Akhirnya aku mem-publish hal ini di blog.

Scoliosis adalah salah satu kelainan tulang yang dialami manusia, untuk versi lengkapnya silahkan baca di wiki

Iya…aku adalah salah satu penderita kelainan tulang ini. Berat rasanya kalau orang tau kekurangan ku yang satu ini, karena aku takut dikasihani. Jadi buat yang membaca postinganku kali ini, jangan pernah Anda mengasihani tubuh yang masih bernyawa ini karena dia lebih kuat dari yang Anda duga, setidaknya berusaha lebih kuat. Sebenarnya ide menulis hal ini di blog baru beberapa saat tadi, dari browsing2 yang ga jelas dan sampailah di suatu blog dari friend listnya manda,disini, Foto ini dari blognya juga(diambil dari wikipedia juga)

seperti_punyaku

Selanjutnya aku mau bercerita disini tentang riwayat aku mengetahui penyakit ini. Waktu itu aku masih duduk di kelas 3 SD tapi waktu memakai tas ransel entah mengapa aku merasa tasnya ga seimbang, trus aku iseng nanya ke temen rumah(Rina) waktu itu, ‘Rin, bahu kanan ama kiri gw sama ga sih tingginya’ berhubung saat itu derajat kebengkokan(wuhaha..lucu2, maksudnya kemiringan) tulangku masih kecil jadinya ga terlalu keliatan. Menyesalnya lagi hal ini tidak pernah aku bilang sama mama karena aku menganggap hal ini bukan hal besar yang harus diadukan, berhubung saat itu masih SD lho bo! Tahun demi tahun terlalui dan saat itu aku SMP kelas 3, tiba2 saat lagi ngerjain PR di meja, mama memperhatikan bentuk badanku yang sudah mulai berubah trus ngomong ‘Tih, kok bentuk punggungnya aneh yah tih, ada yang menonjol, yang sebelah kanan(red. kalo ga salah hehe)’, trus aku jawab, ‘ iya gitu mam’. Dan ternyata usut punya usut setelah mama berkonsultasi dengan teman2nya akhirnya aku dibawa kedokter tulang. Pas masuk ruangan dokter, dokternya ngomong, ‘coba di buka bajunya dek’. Spontan aku langsung lirik mama, ya iyalah masa’ aku buka baju di depan dokter itu, mana dokternya cowok lagi, tapi pas aku lirik ke mama, mama langsung nanya ke dokternya, dan dokternya menjelaskan hal ini dimaksudkan untuk melihat posisi tulang belakangku yang udah megal-megol ga jelas ke kiri dan ke kanan. Apa boleh buat akhirnya aku menuruti perkataan dokter itu. Aduhh…ini pertama kalinya naked di depan cowok bo! mana dokternya jelek lagi, mending kalo ganteng hehe…Eh kok malah ngelantur, oke lanjut ke cerita berikutnya, abis aku buka baju di depan mama, dokter dan suster akhirnya dokter berbicara dengan mama dan memberi arahan sama mama buat masuk ke ruang tamu di belakang kamar prakteknya, ternyata disitu udah ada orang yang ngajak mama negosiasi tentang penanggulangan penyakitku, saat itu aku ga tau tingkat kemiringan tulang belakangku, orang itu bilang ke mama kalo aku harus pake jaket besi atau operasi dan mulai lah dia bernegosiasi dengan harga yang cukup melangit saat itu(maklum keluargaku bukan dari golongan atas). Mama sih cuma iya2 aja, akunya aja yang pengen ngelempar sendal ke muka tuh orang, dasar orang sakit kok malah dibikin susah bukannya dibantuin, dasar dokter yang jahat! DAMN!!

Setelah mendengar pengarahan dari teman si dokter jahat itu, akhirnya mama dan aku pulang ke rumah. Sampai di rumah mama langsung cerita ke abak(panggilan buat bapakku). Abak langsung sedih, karena aku satu2nya anak perempuan, aku tau apa yang ada di benak abak saat itu, kesedihan orang tua melihat anaknya menderita. Tapi tenang aja aku ga buat abak makin sedih kok, buktinya aku masih bisa lari sana lari sini sampe sekarang alhamdulillah walaupun suka bandel kalo abak dah bilang ‘ratih, duduk nya yang bener dong’ atau ‘tidurnya telentang ya anak gadisku’. Oh..iya..setelah divonis punya skoliosis aku harus tidur di dipan kayu yang ga ada kasurnya cuma beralaskan bed cover doang, hal ini dimaksudkan biar posisi tulangku tetap lurus karena ga pake kasur. Ga enak, ga empuk, ya iyalah ga empuk secara itu tidur di dipan kayu dan ga pake bantal lagi. HIks..tapi aku lalui semuanya dengan senyum karena aku tahu abak, mama, dan kedua adikku prabu dan dio selalu men-support ku, malah suka kita jadiin becandaan si tulang bengkok yang satu ini hehhee..

Akhirnya masa2 SMP selesai, abak akhirnya mengambil keputusan untuk mengirimku ke SERPONG, ke SMU INSAN CENDEKIA, yang katanya didirikan atas gagasan HABIBIE, itu loh, orang Indonesia yang pinter yang bisa bikin pesawat terbang hehhe…Karena aku SMU nya di Serpong, abak berpikir akan melakukan pengobatanku di Jakarta ajah, bukan pengobatan tapi operasi, operasi ini karena melakukan pembedahan pada tulang belakang jadinya kalo operasinya gagal yah aku mungkin lumpuh hehehe…serem yahh. Tapi entah mengapa 3 tahun berlalu dan aku tetep ga dioperasi, saat awal kelas 1 abak lagi ga punya uang buat operasiku, tapi setelah pertengahan kelas 1 alhamdulillah kami diberi rezeki, aku sempat akan bikin paspor karena katanya mau operasi di Penang aja, tapi ga tau terakhir yang aku tahu, abak takut kalo aku dioperasi, karena dia takut aku kenapa2. Aku mengerti perasaan abak karena aku adalah anak kesayangannya (ini memang kenyataannya lho). Aku juga sempat berkonsultasi dengan dokter spesialis tulang di RS Internasional Bintaro, kalo yang ini dokternya dokternya cuakeeppp banget ampe sekarang masih ingat namanya, Dr Luthfi , cakep bo! tapi sayang ga disuruh naked karena dia bilang ngeliat kamu berdiri aja saya tau kamu sakit apa, dia malah langsung nyuruh aku ke bagian rontgen walhasil akhirnya aku tau ternyata derajat kemiringanku udah 45derajat hiks..karena derajat kemiringan ini ternyata sudah cukup parah, udah ga bisa lagi pake jaket besi dan udah harus dioperasi, sedihhh…

Akhirnya aku kuliah, here I am, ITB, cuma teman2 SMU yang tau tentang penyakitku, dan aku senang mereka tidak pernah mengasihaniku, mereka memperlakukanku sama kayak yang laen, walaupun mereka tau kalo aku ga boleh ikut olahraga yang berat2. Olahraga yang boleh aku ikuti cuma ada beberapa dan yang paling bikin aku seneng adalah renang termasuk di antara olahraga itu walaupun ga boleh berenang pake gaya dada karena ga bagus buat tulangnya. Aku sebel kalo udah dilarang lari sana lari sini, loncat sana loncat sini, wong aku masih bisa kok, walaupun aku tau bisa berakibat fatal pada tulang belakangku tapi tetep aja maen2 hehe..abis aku tuh emang bandel, ya kan bak (abak adalah salah satu penyumbang sifat bandel yang ada di aku :-)) hehehe…

Again and again, aku periksa lagi ke dokter dan sekarang berita yang dibawa di dokter membuatku hilang harapan. Setelah aku disuruh naked kembali kali ini dokternya udah tua, tiba2 setelah diperiksa dokternya bilang ‘Ini harus udah dioperasi secepatnya’ trus om ku yang baik hati yang telah membawaku ke rumah sakit ini bilang ‘kira2 biayanya berapa ya dok’, dan si dokter menjawab ‘aduh, saya kurang tau’ dan dokter tersebut merekomendasikan dokter lain karena dia merasa dia tidak mampu untuk mengoperasiku, karena ‘ini resikonya dah besar Pak, kalo operasinya gagal bisa meninggal’. Gila ga tuh dia bilang gitu di depan gw, si om langsung melihat ke arahku dengan tatapan sayang terhadap keponakannya ini dan aku cuma bisa membalas dengan senyuman dan berpura2 tidak terjadi apa2. damn! padahal saat itu rasanya pengen teriak, kenapa jadi begini sih!! aku ga ngerti! Akhirnya kami pulang dari rumah sakir itu, om langsung telepon abak, dan bilang operasinya harus secepatnya. Aku tahu saat itu abak lagi kesusahan uang karena dia berantem sama walikota karena ga cocok pola pemikirannya, yah gimana mau cocok si walikota nepotisme dan abak ga suka, jadi deh si abak ga dapet proyek dari walikota lagi, ohhh..iyaa..abak itu kontraktor. Tapi abak bilang ‘oke’. Jadi deh aku divonis bakal operasi bulan juni 2006 kemaren, tapi tenang aku belum jadi operasi kok karena uangnya melayang kembali setelah abak salah mengambil keputusan dalam menginvestasikan uang itu. Aku ga nyalahin abak, mungkin itu bukan rezekiku. Tapi jujur aku marah sama Allah, aku tahu ga seharusnya aku marah, tapi ntah kenapa aku marah.

Kemudian tanteku mencari alternatif lain, kami pun menemukan salah satu alternatif yaitu ‘Canadian Chiropractic’ semacam terapi dengan menggunakan alat bantu dan disini dokter2nya menekankan kalo pengobatan ini tidak pake operasi. Dokter2nya bule semua, berhubung ini pengobatan baru dari kanada kalo ga salah. Satu kali terapi Rp. 600.000,- dan ada paket 12 kali terapi menjadi Rp. 400.000 per satu kali terapi. Setelah berdiskusi dengan abak dan om akhirnya aku memutuskan menjalani percobaan terapi sebanyak 12 kali, dimulai dengan 2 kali seminggu dan disinilah akhirnya aku meminta bantuan mas buat nganterin terapi karena aku ga tau harus minta tolong ke siapa lagi, saat itu aku minta saran seorang teman dan dia menyarankan mas, walhasil gara2 peristiwa antar jemput inilah aku deket sama dia dan akhirnya kita saling sayang cuit..cuit..hehehehe…

Mas nganterin aku ke tempat praktek yang letaknya di setra sari, pada awalnya aku ga bolehin dia ikut masuk ke tempat terapi ku karena aku malu, aku takut kalo gara2 dia mengetahui bagaimana kondisiku dia bakal takut sama aku. Tapi setelah beberapa kali akhirnya aku meminta dia nemenin aku ngejalanin terapi ku. Terapinya pake baju kok, ga lepas kerudung juga, cuma memang saat aku disuruh tengkurap posisi tulangku keliatan menonjol. Sesudah terapi aku nanya sama si mas, ‘yah gitu deh, badanku yang sebenarnya, penyok-penyok hehehhe…, takut gak?’ dan dia jawab ‘ga kok, biasa aja deh, ga keliatan kok’, aku bingung denger komentarnya, buta apa yah ga keliatan, jelas2 keliatan banget aneh deh. Tapi terima kasih ya sayang , setiap kata darinya, dia selalu mensupport aku apa adanya. Dan aku seneng karena dia sudah tau duluan sebelum akhirnya kita saling sayang dan berusaha menjalani ini berdua.

Back to scoliosis, berhubung terapinya udah selesai dan aku juga belom operasi, jadinya si mas selalu ngingetin, ‘tih, jangan lupa berenang’, karena dia tau berenang salah satu terapi yang baik buat penyakitku terutama gaya punggung. Lho..kok balik ke cerita tentang si mas yah.

Back to scoliosis again, sekarang aku disini, di TEknik Informatika ITB, mencoba mewujudkan impian walau kadang2 semangat untuk hidup udah ga ada, tapi berhubung ada Abak, mama, prabu , dio dan mas yang selalu mendukung jadi deh sekarang aku ga mau nyerah, tetap berusaha, insya Allah semuanya ada hikmahnya :-)

Jadi bersyukurlah kamu yang mempunyai tubuh sehat dan sempurna, apalagi ditambah otak encer dan wajah yang rupawan, jangan lupa bilang alhamdulillah sama Allah yah. Buat temen2, yang punya pengalaman kayak gini, jangan pernah malu dengan keadaan kita, walau pun berjalan dengan tubuh miring ini tapi kita beruntung masih punya orang2 dekat yang sayang sama kita.

Sekedar sharing dan meluapkan isi kepala yang udah lama mengendap di tubuh lemah ini.

Nb.

1. naked disini means cuma buka baju doang lho, ga pake buka celana, oke!

2. efek scoliosis kalo ga dioperasi, bakal susah melahirkan dan biasanya meninggalnya bukan karena masalah tulang tapi karena masalah pernafasan sebab orang scoliosis, ruang paru2nya kecil misalnya untuk orang normal 11cm, 5 tahun yang lalu aku cuma punya 7 cm, jadi ga tau deh sekarang punya berapa, itu sebabnya aku sering cepat sesek kalo jalan atau lari. well, thats me, guys! makanya aku sekalian mau minta maaf buat temen2 yang merasa dirugikan (terutama yang sekelompok tugas sama aku) dengan kekurangan ku ini yah, karena aku sering sakit, asma, sesek, yahh gitu deh karena ini, tapi inilah aku, mohon diterima apa adanya. terima kasih

gabung yuk di milist http://msindonesia.org

MSI –> Masyarakat Skoliosis Indonesia

yuk kita berusaha biar bisa membantu sesama, dan edukasi buat masyarakat tentang skoliosis serta riset biar pengobatan dan ilmu kesehatan bisa lebih baik untuk skoliosis