Blue


Seperti yang semua tau, tanggal 1 sampai dengan 4 Januari itu libur, 1 libur taun baru, 2 libur harpitnas :D, 3 dan 4 itu weekend.

Sesuai dengan postingan sebelumnya, hal yang gw lakukan selama liburan adalah :

  1. Tanggal 31 Desember 2008 – 1 Januari 2009 : Dateng ke tempat temen yang mana bernama Ardian Franindo (namanya bener ga yah hihihi, anyway nama panggilannya Ido). Nah yah disitu kita ngumpul2 bareng ama 15 orang lainnya kalo ga salah, ditambah mbaknya ido plus 2 temennya, kita (mbaknya ido dan temennya ga ikutan) main UNO, bakar jagung, minum softdrink, makan risoles, makan kripik, makan martabak, dll. Senengnya malem taun baruan ga sendiri :D. Dan siangnya tidur dan tidur hihiihihi..soalnya baru tidur abis subuh, tidur bentar di tempat ido, trus pulang ke kosan dan tidur lagi ampe jam 11, bangun, mandi, dan makan siang dan trus makan obat, ya ya ya..saya sebenernya sedang sakit, hidung meler yang mengakibatkan asma kambuh, tapi pas tadi malem sebelum ke tempat ido gw dah minum obat jadinya rada kuat, ditambah dah pake sweater yang dibeliin mas, biar berasa gitu ada masnya hihihihi…, ya abis itu ya tidur lagi baru bangun pas adzan isya yang gw kirain adzan subuh, walhasil shalat maghrib nya di waktu isya 😀
  2. Tanggal 2 Januari 2009 : here I am, sitting, watching, sleeping, eating, and so on. L Si mas belum ke bandung juga, mau nelpon takut, abisnya kemaren barusan berantem L, dan sekarang ga berani telepon, ga berani sms, jadinya cuma nulis blog, berharap dia baca dan mau pulang ke bandung L
  3. Tanggal 3 Januari 2009 : belum tau ngapain, mari berharap si mas pulang, jadi bisa kemana gitu, atau cuma di kosan nonton tv, pelm bareng, makan cemilan, sambil becandaan huhuhu…so sweet. Tapi ternyata saudara-saudara, di saat-saat sedang ber mellow2 ria, menahan-nahan diri untuk tidak menelpon atau sms –> ini maksudnya biar ga ngarep, tibar2 si mas telepon dan bilang : “mas, ga bisa ke bandung tih” dengan alasan yang sangat2 reasonable, yah secara gw pacar pengertian gitu yah hahaha..jadilah gw oke2 aja, tapi tetep lho setelah telepon ditutup gw langsung mengambil bantal, guling2 di tempat tidur dan akhirnya tuh bantal basah tapi bukan karena iler, tapi ya itu hiihihi..gw cengeng 😀
  4. Tanggal 4 Januari 2009 : belum tau ngapain, dan kayaknya si mas dah ga mungkin pulang ke bandung, karena dia ada acara di Jakarta ditambah lagi besoknya hari senin, jadi harus masuk kantor L, jadi kayaknya gw harus mencari alternatif untuk membuat diri gw nyaman. Yang jelas, kemana aja gw pergi, pasti yang keiinget adalah dia. Misalnya nih pergi ke gasibu, pasti inget hal2 yang biasanya kita lakuin, atau pergi ke tempat yang kita belum pernah pergi, pasti ingetnya, ih kalo pergi sama mas seru nih karena kita bisa ini itu ini itu, intinya keinget dia trus. Oh tidak,,,,, I’m pathetic LL

Postingan ini bakal di edit aka reposting lagi setelah tanggal 4 kayaknya, dan mari berharap ada sesuatu yang bikin gw seneng di momen momen berikutnya, semoga, amin.

“dan ternyata tanggal 4, gw akhirnya ke gasibu ama mekka, dan kita2 jalan2 coba2 icip2 makanan, trus beli2 apa gitu, dan abis nyampe kosan langsung tertidur, baru bangun jam 2 sore, abis itu mandi, abis itu peluk2 bantal lagi, dan akhirnya senang karena sadar kalo liburan udah selesai. Pelajaran kali ini adalah tidak selamanya liburan itu menyenangkan :D”

Beberapa hari ini, mood gw naik turun, yah walaupun gw tau ini gara2 PMS (terserah buat orang2 diluar sana yang bilang PMS ga ada hubungannya ama moody) walhasil ya begitu deh, muka yang udah jutek tambah jutek, bentar2 feeling happy, bentar2 feeling sad, dunno why, its ridiculous… arghhhh…why oh why…

Ya intinya moody gt deh, dan seperti biasa kalo kayak gini pengennya deket-deket ama si mas, ga lagi kayak gini aja pengen deket trus ma dia apalagi kayak gini (dan sekali lagi terserah buat orang2 diluar sana yang bilang gw terlalu bergantung ma dia blablabla… yeah I know, tapi bergantung ama dia bukan kata yang tepat wahai orang2, gw emang butuh dia!, he makes me comfortable hmmpphh…). Nah berhubung lagi ada liburan taun baru, ya udah dari jauh2 hari dah berusaha bujuk2 si mas buat ke Bandung, dan tanggapannya adalah :

  1. Ratih : “liburan taun baru ke bandung ya mas?”

    Mas : “liat nanti”

     

    (gw cuma bias berdoa semoga dia kangen, jadinya ke bandung)

     

  2. Ratih : “mas jadi kan ke bandung?”

    Mas : “belum tau”

     

    (dan ternyata doa gw kayaknya belum dikabulin)

     

  3. Ratih : “mas jadinya kapan ke bandung?”

    Mas : “mungkin tanggal 1,2,3, atau 4 dan cuma sehari aja”

     

    (sehari means ga nginep, yang berarti makin sedikit waktu buat bareng, dan reaksi gw cuma bisa meluk bantal sambil guling2 di kasur dan akhirnya bantal gw basah deh, eitss..bukan karena gw ngompol, tapi yah u know lah)

Dan sampe sekarang belum ada kabar kapan dia bakal ke bandung, sedihnya L. Sebagian orang2 yang ngerti keadaan gw bilang “Ya udah tih, lo aja yang ke Jakarta” hmm…pengennya sih gitu tapi kalo gw ke Jakarta :

  1. Ga punya tempat nginep, karena rumah tante dan tulang gw di Bekasi, yang berarti jauh dari tempatnya dia, yang berarti ga bisa berlama2 bareng ama dia, ya ya ya gw emang pengen selalu deket dan bareng dia, ugh..ga tau kenapa, tapi jangan suruh gw married aja, karena gw belum siap man teman, there a lot of things in my life that I should take care first beside my personal life, okay?! Are we clear?!
  2. Pengeluaran akan makin besar, karena di jakara semuanya mahal, sebel ama Jakarta, sebel (kalo ke Bandung kan lumayan murah, dibanding ma Jakarta)
  3. Tempat jalannya ga variatif, yang ada cuma mall dan mall, ugh..bete
  4. Jakarta itu panas, panas, dan panas (untungnya ada AC)

Ya itu alasan kenapa gak gw aja yang ke Jakarta, okay?!

Dan sebelnya lagi, setiap kali status gw ganti dari mood yang happy ke yang rada mellow2 gitu, pasti semua orang tau gw kenapa arrggghhh….ya ini dia kalo gw terlalu open tentang perasaan gw ke SEMUA orang, dan yah gw emang terlalu terbuka argghhh….dan susah banget nyembunyiin perasaan gw kalo menyangkut masalah cecintaan L

Dan satu lagi, tiap orang nanya “emang si mas dimana tih?”, dan gw menjawab, “di Jakarta”, trus si orang itu pasti bilang “kan deket tih, Cuma 2 jam”, sebel oh sebel…apakah kalian ga tau, walaupun deket, tetep aja ga bisa ketemu tiap minggu, jangankan mau ketemu tiap minggu satu bulan sekali aja belum tentu. Karena tau kenapa :

  1. Kita berdua kerja, gw di Bandung dan dia di Jakarta, yang berarti weekend itu waktu istirahat, walau tetep gw lebih prefer ketemuan daripada istirahat tapi selanjutnya adalah alasan ke 2
  2. Bandung-Jakarta tetep menghabiskan duit yang ga dikit, dan tolong diinget gaji gw ga gede means gw tetep harus nabung, jadi ga bisa seenak udel, walaupun saat ini gw berusaha tetep bikin anggaran buat ketemuan minimal sebulan sekali karena gw emang super duper kangen ama si item itu
  3. Walau cuma 2 jam, yang sebenernya ga 2 jam juga kalo lo naek kereta, kalo argo gede bisa ampe 3.5 jam kalo naek parahyangan bahkan bisa 4.5 jam, dan ini kenyataan, perjalanan Bandung-Jakarta bikin capek, susah buat gw yang gampang sakit karena kecapekan, terbukti kemaren gw akhirnya tumbang juga setelah 4.5 jam di kereta dan 4 jam di travel à tol cipularang macet L

Intinya dimana pun lo dan pasangan lo berada, maksud gw buat yang jarak jauh, mau itu jaraknya Cuma 2 jam kek, 4 jam kek, atau diujung dunia kek, tetep aja jarak jauh ga bisa bikin lo bisa ketemu ama pasangan lo tiap hari, atau tiap lo pengen ketemu, atau bahkan sebulan sekali. Intinya semoga hubungan jarak jauh ini bikin gw tambah sabar, legowo, dan tentu saja bikin si mas kangen ama gw tiap hari, yang mana si mas jarang dan super jarang kangen ama gw, sebel ga sih L

 

it takes patient

kangennn………. :((

Beberapa hari yang lalu seorang teman (yah sekarang dah teman kalo 4 tahun yang lalu masih pacar hehe) menelpon setelah 3 tahun nyariin gw yang katanya lost contact. Percakapan dimulai dengan berbasa basi, seperti:

  • “Apa kabar”
  • “Gimana kuliah”
  • “Kapan lulus” –> arghh
  • “Aku ganggu gak?”

Yahh..setelah berbasa basi beberapa menit, sampai juga ke pertanyaan. Sekarang sama siapa tih? maksudnya cowok gw sekarang siapa gitu. Ehmm..dengan santai dan sambil berpikir untuk mengeluarkan kata2 yang sopan dan terstruktur, gw akhirnya jawab –> oo..ada, di kampus juga. Eh, tanggapannya dia malah kayak gini –> OOo..ini cowok yang mana??. Heh?? emang gw punya berapa cowok selama ini, uwooiii..I’m not a playgirl. trus dia ngomong lagi, “yang dulu ratih ceritain ke aku yah??”. Jujur gw lupa , gw ceritain ke dia , cowok yang mana hahaha. tapi akhirnya gw jawab aja iya hihii.

Perbincangan berlanjut, dengan gw bercerita kalo gw serius ama yang ini. trus eh dia malah menutup perbincangan dengan ngomong, oo..ya udah deh, semoga kamu sukses selalu. Gw yang ga enak hati pun bilang, terima kasih dan menutup telepon. Dan ini dia, puncak dari cerita beberapa hari yang lalu, setelah telpon yang itu dia langsung sms yang kira2 isinya tuh :

“tih, semoga sukses selalu, ternyata aku mencari dan menunggu kamu selama 3 tahun ini berujung seperti ini, jujur kalo ga inget kata2 kamu, aku ga semangat menyelesaikan kuliahku, dan aku sekarang tau harus gimana dengan kamu and ending my heart to u”

Waktu baca sms, ya tentu aja lah yah gw shock, tapi gw dapet beberapa kesimpulan atau pelajaran atau ya apalah itu namanya :

  • mana gw tau dia nungguin gw dan sebenernya gw rada ragu dia nungguin gw –> maklum makhluk berjenis kelamin cowok itu susah untuk dipercaya.
  • ternyata kata2 gw inspiratif ampe bikin dia semangat kuliah, cihuyyy…berarti gw dah bermanfaat buat orang lain hahhaa..–> sok2an gwnya
  • perasaan gw dulu bilang sesuatu yang merupakan alasan kenapa kita dulu putus, tapi masa’ dia masih mau sih ama gw, –> aneh
  • trus pas dulu, pas liburan ketemuan di rumah, kan gw pernah jalan ama cowok lain dan kepergok sama dia, tapi dia ga marah, trus pas dia dateng ke rumah, eh bukannya gw temenin ngobrol malahan gw smsan ama cowok lain, hehe –> tuh kan gw jahat, udah deh cari yang laen aja, gw mah bukan apa2

Sedikit flashback dengan track record gw dalam masalah cecintaan hahhaa..dasar lo tih , sok2an, iya kayaknya mata2 orang2 tersebut kemasukan duri duren ampe ga bisa liat gw yang jelek, pendek, pesek pula. Kalo kata si toil mah gw itu si bonsai haha..tapi kok kenapa ya sekarang kayaknya mata gw yang kecolok duri duren, hihihi..maafkan toil hohoho..

Hikmah dari semua perjalanan ini, kenapa yah gw ngerasa si toil itu karma buat gw. Dulu aja, seenak jidat memperlakukan orang seenaknya, sekarang dapetin toil yang cueknya minta ampun, belum lagi ga romantis, udah gt kalo ngajakin ngobrol pasti berkisar di 3 topik, yang pertama itu politik, ekonomi dan tentu aja IT. Kadang gw ngerasa, hubungan gw ma dia agak ga normal. Tapi somehow I’m into him in every single second in my life hahhaa..Tapi , toil baek kok hehehe..tuh toil dah aku bilang baek, berarti abis ini harus traktir ice cream wuaassyyiiikkk –> dasar gw ngarep, mana mau si toil jelek itu hihihi

ga tau kenapa ngerjain TA itu malesnya mampus, ga ngerti deh gw

ga tau kenapa membayangkan masuk basdat dan bimbingan aja, udah males apalagi benerannya

ga tau kenapa semua orang dah pada selesai TAnya, tapi kok gw blum juga (ini jelas karena gw males)

ga tau kenapa TA gw rasanya susah banget, padahal TA orang ada yang lebih susah

ga tau kenapa ga ada semangat rasanya buat ngerjain TA, tapi gw pengen secepatnya lulus hiks

arghhh..mengeluh dan mengeluh, ketik C spasi D –> Cape deh!

i wish i could say it to you
i wish u were there when i need u
i wish u have the same feeling
i wish u would understand

please get out from my head!

Next Page »