Beberapa hari ini, mood gw naik turun, yah walaupun gw tau ini gara2 PMS (terserah buat orang2 diluar sana yang bilang PMS ga ada hubungannya ama moody) walhasil ya begitu deh, muka yang udah jutek tambah jutek, bentar2 feeling happy, bentar2 feeling sad, dunno why, its ridiculous… arghhhh…why oh why…

Ya intinya moody gt deh, dan seperti biasa kalo kayak gini pengennya deket-deket ama si mas, ga lagi kayak gini aja pengen deket trus ma dia apalagi kayak gini (dan sekali lagi terserah buat orang2 diluar sana yang bilang gw terlalu bergantung ma dia blablabla… yeah I know, tapi bergantung ama dia bukan kata yang tepat wahai orang2, gw emang butuh dia!, he makes me comfortable hmmpphh…). Nah berhubung lagi ada liburan taun baru, ya udah dari jauh2 hari dah berusaha bujuk2 si mas buat ke Bandung, dan tanggapannya adalah :

  1. Ratih : “liburan taun baru ke bandung ya mas?”

    Mas : “liat nanti”

     

    (gw cuma bias berdoa semoga dia kangen, jadinya ke bandung)

     

  2. Ratih : “mas jadi kan ke bandung?”

    Mas : “belum tau”

     

    (dan ternyata doa gw kayaknya belum dikabulin)

     

  3. Ratih : “mas jadinya kapan ke bandung?”

    Mas : “mungkin tanggal 1,2,3, atau 4 dan cuma sehari aja”

     

    (sehari means ga nginep, yang berarti makin sedikit waktu buat bareng, dan reaksi gw cuma bisa meluk bantal sambil guling2 di kasur dan akhirnya bantal gw basah deh, eitss..bukan karena gw ngompol, tapi yah u know lah)

Dan sampe sekarang belum ada kabar kapan dia bakal ke bandung, sedihnya L. Sebagian orang2 yang ngerti keadaan gw bilang “Ya udah tih, lo aja yang ke Jakarta” hmm…pengennya sih gitu tapi kalo gw ke Jakarta :

  1. Ga punya tempat nginep, karena rumah tante dan tulang gw di Bekasi, yang berarti jauh dari tempatnya dia, yang berarti ga bisa berlama2 bareng ama dia, ya ya ya gw emang pengen selalu deket dan bareng dia, ugh..ga tau kenapa, tapi jangan suruh gw married aja, karena gw belum siap man teman, there a lot of things in my life that I should take care first beside my personal life, okay?! Are we clear?!
  2. Pengeluaran akan makin besar, karena di jakara semuanya mahal, sebel ama Jakarta, sebel (kalo ke Bandung kan lumayan murah, dibanding ma Jakarta)
  3. Tempat jalannya ga variatif, yang ada cuma mall dan mall, ugh..bete
  4. Jakarta itu panas, panas, dan panas (untungnya ada AC)

Ya itu alasan kenapa gak gw aja yang ke Jakarta, okay?!

Dan sebelnya lagi, setiap kali status gw ganti dari mood yang happy ke yang rada mellow2 gitu, pasti semua orang tau gw kenapa arrggghhh….ya ini dia kalo gw terlalu open tentang perasaan gw ke SEMUA orang, dan yah gw emang terlalu terbuka argghhh….dan susah banget nyembunyiin perasaan gw kalo menyangkut masalah cecintaan L

Dan satu lagi, tiap orang nanya “emang si mas dimana tih?”, dan gw menjawab, “di Jakarta”, trus si orang itu pasti bilang “kan deket tih, Cuma 2 jam”, sebel oh sebel…apakah kalian ga tau, walaupun deket, tetep aja ga bisa ketemu tiap minggu, jangankan mau ketemu tiap minggu satu bulan sekali aja belum tentu. Karena tau kenapa :

  1. Kita berdua kerja, gw di Bandung dan dia di Jakarta, yang berarti weekend itu waktu istirahat, walau tetep gw lebih prefer ketemuan daripada istirahat tapi selanjutnya adalah alasan ke 2
  2. Bandung-Jakarta tetep menghabiskan duit yang ga dikit, dan tolong diinget gaji gw ga gede means gw tetep harus nabung, jadi ga bisa seenak udel, walaupun saat ini gw berusaha tetep bikin anggaran buat ketemuan minimal sebulan sekali karena gw emang super duper kangen ama si item itu
  3. Walau cuma 2 jam, yang sebenernya ga 2 jam juga kalo lo naek kereta, kalo argo gede bisa ampe 3.5 jam kalo naek parahyangan bahkan bisa 4.5 jam, dan ini kenyataan, perjalanan Bandung-Jakarta bikin capek, susah buat gw yang gampang sakit karena kecapekan, terbukti kemaren gw akhirnya tumbang juga setelah 4.5 jam di kereta dan 4 jam di travel à tol cipularang macet L

Intinya dimana pun lo dan pasangan lo berada, maksud gw buat yang jarak jauh, mau itu jaraknya Cuma 2 jam kek, 4 jam kek, atau diujung dunia kek, tetep aja jarak jauh ga bisa bikin lo bisa ketemu ama pasangan lo tiap hari, atau tiap lo pengen ketemu, atau bahkan sebulan sekali. Intinya semoga hubungan jarak jauh ini bikin gw tambah sabar, legowo, dan tentu saja bikin si mas kangen ama gw tiap hari, yang mana si mas jarang dan super jarang kangen ama gw, sebel ga sih L