Dalam seumur hidup gw, baru sekali gw marah besar sama orang. Alasan gw marah mungkin termasuk kecil tapi entah kenapa saat itu gw marah semarah-marahnya ama tu orang. Gw kesel, kecewa, sakit hati, yang jelas marah banget banget banget, kesel, bete bahkan ampe benci, sumpah deh benci banget.

Gw ga tau kenapa, yang jelas saat itu gw PMS dan lagi ada masalah keuangan dan hal yang bikin gw marah itu ada hubungannya ama duit juga ujung2nya. Mungkin gw marah banget karena emang didukung ama hormon2 yang ada saat itu ampe akhirnya meledak banget. Atau juga gw marah karena sakit hati, karena merasa hak gw dilanggar seenaknya ama tuh orang. Sumpah saat itu gw ngerasa, siapa sih dia yang berhak bikin keputusan atas apa yang dilakukan dan tidak dilakukan. Jelas dia bukan yang punya, semua orang punya hak, kenapa sih harus pake ganggu hak orang. Udah tau saat itu ada orang baru, ya suruh aja orang barunya bayar karena memang baru ya harus bayar dong, malah seenaknya ganggu hak orang. Atau mungkin penyebab semuanya kedua2nya hormon dan sakit hati.

Gw kecewa banget ama tuh orang, sakit hati banget, ga nyangka segitunya. Ga mikirin kepentingan orang lain, dengan seenaknya ganggu hak orang. Silahkan ditanya ama tuh orang, gw marah banget ampe tereak dan muka gw yang uda emang dasarnya jutek makin tambah jutek. Apapun sebab yang bisa bikin gw kayak gitu, yang jelas sampe sekarang gw tetep merasa kelakuannya keterlaluan. Walaupun ada perasaan yang ga enak dari gw karena gw marah ampe tereak. Kalo hal itu kayaknya bisa dibilang sangat jelas adalah karena hormon2 saat itu yang bikin sensitif abis.

Alhasil karena pertengkaran itu, sampai sekarang masih diem2an, entah sampai kapan. Sebelumnya kalo denger suara dia, rasanya pengen gw tampar (Buat yang baca mungkin kaget, ampe gw pengen nampar orang, seumur-umur gw blum pernah dan jangan sampe deh). Tapi alhamdulillah sekarang kalo denger suara dia, biasa aja. Mungkin karena gw udah nganggap tuh orang ga ada. Walaupun wujud fisiknya masih ada, suaranya masi gw denger, tapi alhamdulillah gw dah ga peduli. Padahal sebelumnya dia termasuk salah satu orang yang sangat gw peduliin keadaannya. Tapi semuanya hancur lebur tinggal kenangan.

Celakanya lagi, gw termasuk orang yang pendendam, bahkan berprinsip “KALO ORANG BAIK AMA GW, GW BISA LEBIH BAIK LAGI AMA TUH ORANG TAPI KALO ORANG JAHAT AMA GW, GW BISA LEBIH JAHAT LAGI AMA TUH ORANG”. Kadang pengen banget rasanya gimana cara ngebalas tuh orang. Tapi alhamdulillah, gw masi dikasi akal sehat, walaupun secara ga sadar gw belum bisa maafin, tapi gw berusaha melupakan semuanya. Setidaknya dengan melupakan gw jadi ga usah ambil pusing tentang tuh orang. Dan sekarang itulah yang sedang gw lakukan.

Entah keputusan yang gw ambil ini bener atau salah, yang jelas inilah yang gw lakukan sekarang. Terserah dengan kehidupan dia, semoga dia bisa senang dan bahagia. Dan gw sekarang berusaha jalanin kehidupan gw dengan cara gw sehari-hari. Mungkin tadinya dia ada dalam kehidupan gw sehari-hari, tapi sekarang dia udah gw hapus dalam diary kehidupan gw mulai saat itu sampai nanti2. Trus terang kapok gw temenan ama orang yang ga mikirin kepentingan orang lain. Serasa bos yang ngatur-ngatur. Terserah orang berpikiran apa tentang gw.

Kalo ratih yang dulu mungkin akan sangat hati2 sekali mikirin perasaan orang lain, tapi ratih yang sekarang jauh beda, ratih yang sekarang hanya mikirin perasaan orang2 yang dia tau dengan benar sayang sepenuhnya dengan tulus sama dia, dan buat orang lain di luar itu BODO AMAT, EMANG GW PIKIRIN!!! (tapi ini bukan berarti gw ga peduli dengan sesama, gw peduli, insya Allah gw lagi berusaha ngediriin yayasan skoliosis, bertaraf nasional,insya Allah ini yang akan mempelopori kebangkitan jiwa sosial gw, dan alhamdulillah kalo bisa mengilhami banyak orang) Orang itu ga mikirin gw, ngapain gw capek2 mikirin tuh orang.

Gila, ternyata selama hampir 4 tahun gw kuliah, kesimpulan gw, manusia tuh emang egois, semuanya mementingkan kepentingannya masing2, jarang ada orang yang gw temuin ada yang care ama orang lain dengan tulus. Udah beberapa kali gw bermasalah dengan keegoisan orang2, yang paling gw inget aja ada 3, dan 3 masalah ini adalah hal-hal yang paling gw benci selama gw kuliah. Gw dulu gampang banget percaya sama orang lain, terbuka, bawel&cerewet (memberi efek gw menjadi seseorang yang gampang banget cerita ama orang2 disekitar gw, bahkan yang baru kenal sekali pun). Sekarang, gw jauh beda, gw lebih tertutup, hanya terbuka ama keluarga, mas, dan temen2 yang ampe sekarang masi gw percaya.

Buat semua yang baca ini, mungkin akan berpikir dampak hal ini sangat besar bagi gw. Mungkin ini titik balik buat gw, biar gw bisa sadar, buat jangan percaya sama orang lain dengan gampang. Buat milih temen tuh hati2. Buat belajar ngertiin keegoisan yang ada di setiap manusia, dll. Tapi yang jelas, saat ini orang yang sangat berharga dalam hidup gw sangat-sangat mendukung gw, dan hal inilah yang bikin gw bisa tetep berjalan tegak menjalani hidup yang menurut gw sulit banget.
Yang pertama, terima kasih buat Allah, yang walaupun aku salah, tetap membimbing dan menerima ku serta selalu membantuku dengan nikmat dan cobaan-cobaanNya.

Terima kasih buat abak&mamak yang ada disampingku disaat aku jatuh, disaat aku kesepian, disaat aku ga tau harus kemana lagi, disaat aku menangis, disaat aku hilang arah, kalian selalu ada buatku, dan yang jelas selalu menerima keadaanku apa adanya tanpa men-judge, makasih ya mak, bak, aku kangen banget, doain anak gadis mu yang ada disini yah.

Terima kasih buat mas, yang selalu ada di sampingku, mengerti apa yang aku rasakan (walaupun belum sepenuhnya hehehe..), selalu mendukung, selalu membimbing, selalu mengingatkan, selalu menghiburku di kala aku sedih, jatuh, terlunta-lunta, selalu nemenin ke mana aja, dan buat selalu-selalu yang lain yang selama ini udah mas lakukan dan berikan buat aku, makasih ya sayang.