Hari ini sahurnya beda, kalo biasanya sahurnya di kosan ama anak2 kos, makan di depan tv, trus nonton PPT, sambil ketawa ketiwi ampe subuh. Kalo sekarang beda sahurnya ama riska, mekka, dimas dan tempatnya di kontrakan riska(istrinya dimas). Bangun2 pas liat ke ruang tamu, kok dah ada makanan di atas meja, rapi, ada yang masak-masak di dapur, ada teh yang udah ditempatin dengan cantiknya di dalam teko beserta gelas-gelas yang senada ama tekonya. Wahhhh…riska….ga nyangka.

Sambil muka yang masih setengah sadar setengah gak, ngomong ke riska “Ris, jangan repot-repot” eh riska nya malah jawab “ga kok tih, gw biasa kayak gini, biasanya juga kan nyiapin buat suami (dimas)”. Mendengar jawaban ini gw langsung berkomentar (dengan hati miris) “Nanti, kalo gw nikah bisa ga yah kayak gini, bangun pagi nyiapin makan suami”. Kan kasian suami gw, kalo mau sahur aja nyari makan di luar dulu. Trus riskanya ngomong lagi “Bertahap kok tih, dulu gw juga gitu, sekarang aja dimas minta dimasakin, jadi deh belajar masak”

Pas sahur kita makan bertiga, trus riska melayani dimas dengan sangat baik (menurut gw lho yah), trus gw bilang sama dimas “beruntung lo dim, punya istri baik”. Dimasnya senyum2 ga jelas sambil ketawa2 aneh. Kalo kemaren2 gw pengen banget cepet2 nikah karena ngerasa gw dah siap buat jadi istri, sekarang gw malah mikir2 hehe… Soalnya emang gw masih blum siap bangun pagi2 buat masakin suami, trus ngelayanin suami, trus cuciin bajunya suami, trus bersihin rumah, rapihin rumah, cuci bak mandi, bersihin kamar mandi, belum lagi masalah itu tuh, haha…tapi kalo yang satu itu kayaknya dah siap hihi, peace no offense

Kesimpulannya ternyata masih banyak hal-hal yang berkaitan dengan kata-kata suami yang gw belum siap. Padahal baru beberapa hari yang lalu gw bilang, kalo gw suka sama pekerjaan istri dan ibu. Sekarang belum apa2, gw dah lemes duluan. Tapi seperti kata riska, semuanya bertahap. Sekarang sih semuanya belum dimulai dengan suami, tapi insya Allah dimulai bertahap dengan calon suami tersayang. Satu contoh kecil kayak kemaren pas calon suami lagi mau seminar kp, nyariin bajunya dia, ngerapihin bajunya pas dia mau presentasi, ikutan masuk kelas seminar kpnya, ampe terakhir ngasi feedback dari presentasinya. Itu aja gw dah seneng banget, seneng liat dia seneng, mungkin itu lebih tepatnya. O…iya sekalian mau ngucapin makasih buat Mira yang udah mau nemenin gw muter-muter buat nyari bajunya calon suami.

Buat calon suami jangan ge er yah, trus jangan merasa terbebani juga ama kata-kata calon suami, masih ada kata calonnya kok. Kita mulai semua ini bersama dan sekarang kita jalani bersama, semoga Allah secepatnya berkenan untuk menyatukan kita dalam ikatan suci itu, ikatan pernikahan. Amin ya rabbal alamin.

Terakhir sahur kali ini beda…, terima kasih ya Allah atas nikmatMu.

Nb. Kata-kata dimas, riska dan gw mungkin ga sama persis kayak gitu sih, tapi intinya itu hehe.. maklum daya ingat sudah tidak baik lagi, hihi