Mungkin sebagai wanita, perasaan merupakan hal yang cukup krusial karena sebagai seorang wanita kadang saya bertindak dan berpikir juga memperhatikan perasaan tidak hanya logika, lebih sensitif jadinya kalo dibandingin dengan cowok. Jadi ceritanya saya punya teman-teman yang dulunya saya sebut dengan sahabat, kenapa saya tulis dulunya karena mereka sekarang tidak saya anggap sahabat lagi walaupun pada kenyataannya mereka ternyata jauh lebih dulu tidak menganggap saya lagi sebagai sahabatnya. Ehhmm..mungkin terdengar cukup kompleks tapi yang pengen saya tulis disini adalah tentang ‘PERHATIKANLAH PERASAAN TEMANMU’.
Saat itu saya dan mereka karena satu dan berbagai hal menjadi tidak begitu dekat lagi disamping karena faktor tugas kuliah yang banyak ataupun sedikitnya waktu buat kita menghabiskan waktu bersama untuk sekedar bercanda bersama, tertawa, bahkan share tentang hal2 yang menurut kita cukup pribadi. Tapi hal ini oleh kita tidak dianggap hal yang dapat memutuskan persahabatan kita. Namun karena hal inilah kita jadi jauh, akhirnya saya berinisiatif untuk mendekati salah satu dari mereka bahkan kali ini saya curhat hal2 yang menurut saya sangat pribadi tapi saya berpikir ‘gpp lah, toh dia sahabat gw’. Sesudah itu hari-hari berikutnya saya pun terus menyempatkan untuk bercanda tawa dengan teman saya yang ini sebut saja si B, tapi setelah beberapa lama kok saya perhatiin kok saya aja yang mulai becandaan, mulai ngobrol tapi kenapa si orang ini kok jadi kayak gini. Menurut saya yang namanya temen kan take and give , saat suka dan duka, tapi entah kenapa saya merasa kok ga dianggep, jadilah saya sebel sama si G. Akhirnya saya berhenti berbagi cerita dengan dia tadinya saya berharap dia yang akan memulainya lagi tapi kok sayanya malah dicuekin gitu aja, ga ditanggepin, saya pun jadi tambah kesel. Ya sudah saya pun akhirnya mulai menjauh karena merasa toh dia ag butuh saya bahkan ketika saya butuh dia ga ada. Saat keputusan itu saya buat, sedih banget rasanya soalnya gimana sih ketika kehilangan seorang sahabat.
Hal ini juga terjadi pada teman saya si T, ya sudah akhirnya saya memutuskan sendiri aja, lagian ngapain temenan kalo kita juga ga dibutuhin dan ga dianggep, ada temen juga sendiri ya udah mending sendiri aja. Yang saya sedihin disini kenapa sih orang-orang itu ga merhatiin perasaan saya, emang saya salah apa, perasaan ga ada permasalahan diantara kami, aneh deh.
Huhhuhu…..
Sekarang saya lega, walaupun kehilangan tapi saya senang karena sekarang waktu saya tidak terbuang sia-sia lagi untuk memikirkan mereka, setidaknya waktu buat mikirin hal2 yang dulu bisa saya pake tidur aja hehehe..:-)
Ga tau deh bener atau salah tindakan saya, yang jelas sekarang dah plong.