June 2007


Ya Allah jika ini memang hukuman Mu buatku
Aku terima ya Allah
Bantulah aku

Ya Allah jika ini memang cobaan Mu buatku
Aku terima ya Allah
Kuatkan lah aku

Hukuman ataupun cobaan, insya Allah aku akan menjalani ini dengan ikhlas karenaMu

Hari ini cobaan atau hukuman yang entah keberapa dari sang Maha Pencipta
Hari ini juga entah yang keberapa aku menanyakan padaNya, kenapa?
Hari ini juga yang entah keberapa aku kembali hanya bisa menangis
dan berharap semoga esok lebih baik dan kembali berusaha
Hari ini juga yang entah keberapa aku kembali tak percaya pada orang lain
Hari ini juga entah yang keberapa aku menyamaratakan semua orang
Hari ini juga yang entah keberapa aku hanya bisa berbagi cerita hanya pada diriku tentang semua yang aku rasa
Hari ini juga entah yang keberapa aku berharap semuanya akan baik-baik saja
Hari ini yang entah keberapa kali dalam hidupku aku mulai putus asa
Hari ini yang entah keberapa aku menyerah ya Allah, aku butuh bantuanMu
Hari ini yang entah keberapa aku berpikir apakah mati itu lebih indah?
Hari ini yang entah keberapa aku berpikir tentang bunuh diri
Hari ini entah yang keberapa aku menangis sambil mengingat keluargaku
Hari ini entah yang keberapa aku kembali berserah diri pada Mu ya Allah
Hari ini entah keberapa aku tidak percaya akan orang-orang itu yang dulu berkata padaku bahwa mereka adalah sahabatku
Hari ini yang entah keberapa aku meminta ampun pada mu ya Allah
Hari untuk yang entah keberapa kali aku kecewa akan teman
Hari ini entah untuk yang keberapa aku percaya bahwa tidak ada orang yang ikhlas membantu tanpa imbalan yang pantas
Hari ini entah untuk yang keberapa aku berkata pada diriku untuk tidak akan pernah percaya dengan mereka yang telah menyakitiku
Hari ini entah untuk yang keberapa hatiku menjerit karena aku lelah akan semua ini, lelah ya Allah, bantulah aku ya Allah, hambaMu ini lemah ya Allah, aku perlu bantuanMu untuk bangkit dan menyongsong hari depan demi Dua pasang mata yang telah membesarkanku, menyayangiku, mencintaiku tanpa henti dan selalu percaya kalau aku bisa menjadi hambaMu yang shalehah, hambaMu yang mampu berdiri di atas kedua kakinya dan tidak membebani orang lain

-aku kembali berusaha mencari hikmah dalam setiap takdirMu-

Mungkin sebagai wanita, perasaan merupakan hal yang cukup krusial karena sebagai seorang wanita kadang saya bertindak dan berpikir juga memperhatikan perasaan tidak hanya logika, lebih sensitif jadinya kalo dibandingin dengan cowok. Jadi ceritanya saya punya teman-teman yang dulunya saya sebut dengan sahabat, kenapa saya tulis dulunya karena mereka sekarang tidak saya anggap sahabat lagi walaupun pada kenyataannya mereka ternyata jauh lebih dulu tidak menganggap saya lagi sebagai sahabatnya. Ehhmm..mungkin terdengar cukup kompleks tapi yang pengen saya tulis disini adalah tentang ‘PERHATIKANLAH PERASAAN TEMANMU’.
Saat itu saya dan mereka karena satu dan berbagai hal menjadi tidak begitu dekat lagi disamping karena faktor tugas kuliah yang banyak ataupun sedikitnya waktu buat kita menghabiskan waktu bersama untuk sekedar bercanda bersama, tertawa, bahkan share tentang hal2 yang menurut kita cukup pribadi. Tapi hal ini oleh kita tidak dianggap hal yang dapat memutuskan persahabatan kita. Namun karena hal inilah kita jadi jauh, akhirnya saya berinisiatif untuk mendekati salah satu dari mereka bahkan kali ini saya curhat hal2 yang menurut saya sangat pribadi tapi saya berpikir ‘gpp lah, toh dia sahabat gw’. Sesudah itu hari-hari berikutnya saya pun terus menyempatkan untuk bercanda tawa dengan teman saya yang ini sebut saja si B, tapi setelah beberapa lama kok saya perhatiin kok saya aja yang mulai becandaan, mulai ngobrol tapi kenapa si orang ini kok jadi kayak gini. Menurut saya yang namanya temen kan take and give , saat suka dan duka, tapi entah kenapa saya merasa kok ga dianggep, jadilah saya sebel sama si G. Akhirnya saya berhenti berbagi cerita dengan dia tadinya saya berharap dia yang akan memulainya lagi tapi kok sayanya malah dicuekin gitu aja, ga ditanggepin, saya pun jadi tambah kesel. Ya sudah saya pun akhirnya mulai menjauh karena merasa toh dia ag butuh saya bahkan ketika saya butuh dia ga ada. Saat keputusan itu saya buat, sedih banget rasanya soalnya gimana sih ketika kehilangan seorang sahabat.
Hal ini juga terjadi pada teman saya si T, ya sudah akhirnya saya memutuskan sendiri aja, lagian ngapain temenan kalo kita juga ga dibutuhin dan ga dianggep, ada temen juga sendiri ya udah mending sendiri aja. Yang saya sedihin disini kenapa sih orang-orang itu ga merhatiin perasaan saya, emang saya salah apa, perasaan ga ada permasalahan diantara kami, aneh deh.
Huhhuhu…..
Sekarang saya lega, walaupun kehilangan tapi saya senang karena sekarang waktu saya tidak terbuang sia-sia lagi untuk memikirkan mereka, setidaknya waktu buat mikirin hal2 yang dulu bisa saya pake tidur aja hehehe..:-)
Ga tau deh bener atau salah tindakan saya, yang jelas sekarang dah plong.

sekarang lagi sedih, sedih banget, tapi aku percaya kok segala sesuatunya diberikan oleh Allah padaku adalah yang terbaik buatku, aku berserahdiri padaMu ya Allah, bismillahitawakaltuAlallah

Hmmm..setelah sekian lama absen dari dunia per-blog an akhirnya muncul juga hasrat buat nulis lagi. Penasaran sama judul diatas hehe…
Judul itu maksudnya –> udah aku dan mas udah ngabisin waktu bareng selama satu tahun, tepatnya tanggal 28 Mei 2007 kemaren, hmm..entah kenapa padahal baru satu tahun tapi rasanya kok dah lamaaaa…banget ngabisin waktu bareng sama dia, ini bukan akunya aja yang ngerasa gitu dianya juga bahkan beberapa teman juga komentar gitu, hehe..mungkin karena kita selalu bareng dan ngabisin waktu seringnya bareng jadinya mungkin berasa lama kali yah, gimana ga soalnya kita kan sejurusan , seangkatan dan sekelas pula tapi insya Allah semester depan mata kuliah yang sekelas bakal dikit soalnya kita banyak yang beda ngambil mata kuliah pilihannya (hehe..ga berasa dah mau tingkat empat aja). Selain itu selama ini suka dan duka kita jalanin bareng2, dan entah kenapa juga kok rasanya lebih banyak dukanya sih, tapi mungkin insya Allah yang bikin kita nyampe ke tahap satu tahun ini juga. Kita tuh orangnya beda banget kalo aku milih A dia malah milih Z, huu…capek kadang berantem trus soalnya sama2 keras kepala, tapi kita selalu berusaha kok mempertahankan semuanya, karena kita saling sayang, amin
Sebenernya malu juga sih nge-post tentang ini tapi lagi bingung ga ada topik lain soalnya, jadi ya udah deh di post aja, btw congratulation to us :-). Tapi detail kita ngapain aja di hari itu rahasia kita berdua dong, hehe..

Semoga bakal nyampe ke hari itu, hari dimana kita udah jadi pasangan yang di ridhoi Allah, amin dan bakal awet, amin.