May 2007


HUhh…entah apa yang terjadi sama diriku, bahkan akupun ga tau kenapa sekarang keadaannya kayak gini. Awalnya hanya sekedar diam dan tak menyapa beberapa orang teman dekatku, tapi hal ini adalah hal biasa yang aku lakukan kalo aku lagi bad mood dan kalo lagi gini semua orang yang ketemu sama aku saat itu pasti ga aku sapa, aku diemin bahkan kadang aku jutekin. Buat hal ini aku minta maaf yah buat semua yang pernah ngalamin hal ini, maafff…banget.

Tapi sekarang beda, entah kenapa hal diem mendiemin beberapa orang itu menjadi cukup lama dan gara-gara hal ini aku jadi ga pernah ngomong lagi sama mereka. Pernah sih mencoba ngedeketin temen2ku itu tapi entah kenapa susah banget buat mulai ngobrol dan salah satu mereka juga akhirnya ngajak ngobrol kok tapi rasanya aneh banget, ga tau deh, aneh aja padahal sebenernya ga ada masalah. Trus bermula dari masalah ini aku tuh ngerasa kok sekarang hampir semua orang2 yang aku rasa deket sama aku (jangan tersinggung mungkin anda tidak termasuk) egois banget yak, entah kenapa, kok rasanya cuma mentingin diri sendiri. Ga peduli sama temennya, kayaknya kalo ada perlu atau hal2 penting yang memang harus menyangkutkan aku baru deh ngajak ngobrol kalo ga, ehhmmmm..TIDAK AKAN PERNAH DEH DIA MENGAJAK NGOBROL, KETAWA2 atau BAHKAN CURHAT yang kayak biasa aku lakuin. DAN GARA2 HAL INI AKU TUH NGERASA MEREKA TIDAK PERLU AKU, YAHH..AKU TAHU AKU BUKAN ORANG HEBAT YANG BISA MEMUASKAN SEMUA ORANG, HUHH…SEDIH.

Dan juga gara2 hal ini sekarang tuh jadi males deket sama orang lain, bullshit lah yang namanya temen dekat, sahabat walaupun masih ada sih sahabat yang tetep aku percaya sampai saat ini tapi entah kenapa buat beberapa teman itu ehhhmmm….ga tau kenapa kok rasanya aku ga bisa deket lagi hikss..maaf. Atau entar deket lagi, ehmm..ga tauu abisnya kayaknya emang sebenernya mungkin ga deket kali yah.

Ya udahlah go with the flow ajah, maaff….

Gw nya yang salah kali, gwnya yang ngebetein kali, gwnya yang suka bikin susah tapi yang jelas gw capek masa’ sahabatan ga kayak sahabatan ya udah kalo gitu biasa aja dari awal, huhh…sebel.

hhmmm.dah lama ga posting di blog

Sekarang lagi bingung, berkaitan sama postingan sebelum tentang si Pembawa Sial, aku tuh ngerasa aku juga sering jadi beban orang lain, selain emang aku belum bisa ngatasi masalah2 ku sendiri, jadinya suka bergantung sama orang lain. Bukannya manja atau gimana tapi aku selalu takut membuat keputusan dalam hidupku.

Kalo dulu orang yang selalu jadi tempatku bergantung tuh mama, karena beliau salah satu orang yang bisa dipercaya selain abak, ya iyalah yah secara dia ibu kandungku, tapi mama pernah protes pas aku lagi SMU kelas 2, mama bilang ‘ratih, kalo masalah2 gini aja kamu ga bisa nyelesain sendiri, gimana masalah yang laen’. Waktu itu mama bilangnya sambil nasehatin aku, spontan aku diem, aku tau yang dibilang sama mama itu bener, aku tahu, tahu banget, tapi entah kenapa aku ga bisa, tapi sejak itu aku selalu berusaha buat nyelesain semuanya sendiri, tapi dada jadi sesek rasanya karena setiap kali mau cerita selalu aku tahan, nangis sendiri tapi setelah itu harus tersenyum lagi seolah-olah ga pernah terjadi apa2. Aku capek ma.

Akhirnya sekarang pas kuliah, setelah 2 tahun kuliah aku nemuin seseorang yang sayang sama aku, ya itu si mas itu, dan dia menjadi orang yang auk percaya selain mama dan abak tapi akhirnya malah menjadikan dia tempat bergantung ku lagi. Dan akhirnya dia juga komentar, ‘ratih ga boleh bergantung sama mas terus, ratih tuh harus ngandalin diri ratih sendiri, mas itu cuma back up buat ngebantu ratih bukan peran utamanya, yah kira2 gitu deh’. Setelah aku ngedenger kata-kata mas, aku sadar bahwa aku harus bisa sendiri, tapi aku ga bisa kalo ada mas karena kalo ada dia, kalo ada apa2 pasti yang kepikiran pertama buat nge-share, tanya pendapat bahkan sampai ngambil keputusannya harus nanya dia juga.

Karena hal2 itu aku bingung, aku juga ngerasa aku tuh jadi beban dia, ya udah deh, daripada ngebebanin orang yang aku sayang mending ngorbanin perasaan ku sendiri, jadinya sekarang lagi belajar ngejauh dari dia, belajar kalo dia itu sama kayak yang laen, temen2 yang laen, dan dia adalah orang lain. Jadi aku sekarang harus bisa sendiri lagi, ga boleh bergantung sama orang laen. Tapi baru satu hari ngejauh dari dia, udah kangennya ga ketulungan, rasanya dah lammaaa..banget ga ketemu, pengen nangis tapi mau gimana lagi, harus bisa, HARUS RATIH!!!!!

Hehe..mungkin apa yang dibaca disini emang terlalu personal, tapi nama blognya juga ‘curhatanku’ jadi emang yah ini lah apa adanya aku, orang yang ga suka basa-basi hehe…

maaf kalo yang baca kurang berkenan dengan postingan kali ini, maaf2