Entah kenapa akhir2 ini gw ngerasain kalo gw tuh pembawa sial, bisa dibilang segala sesuatu yang ada gwnya tampaknya akan mengalami hal2 yang tidak menyenangkan. Terbukti dengan divisi PSDA, menurut gw gagalnya LPJ PSDA diterima dengan mutlak itu karena kesalahan gw, walau gw ngerasa gw udah kerja tapi tetep aja, gw belon bisa meng-handle anggota2 gw akibatnya ketua divisi gw terkena dampaknya dan akhirnya semua anggota harus ikut mengerjakan dan bertanggung jawab ama satu proker terbesar di salah satu divisi yang dimasukinya nanti. Sebenarnya sih, ga ada aturan kalo harus dijalanin tapi tetep aja itu kan beban mental.

Aduhh…

Bukti satu lagi, divisi satu lagi yang kena imbasnya karena ketua divisinya ada hubungannya dengan gw, mengalami hal yang sama. Ga enak denger komentar2 yang bilang kalo ketua divisinya sih kebanyakan pacaran. Emang ada hubungannya yah sama hal itu, kayaknya ga ada deh. Yang ada tuh karena gw si Pembawa sial.

Dari dulu ampe sekarang gw selalu nyusahin bokap nyokap gw, dari kecil udah sakit2an, ampe gede pula sakit2annya trus sekarang udah gede sekolahnya mahal2 dari sma di serpong, ampe masuk ITB pake jalur USM padahal gw dah keterima di UGM yang bayarnya cuma 1/6 dari bayar masuk ITB, tapi entah kenapa nyokap gw maunya di ITB, dan ga ngijinin SPMB karena mam takut kalo gw ga jebol SPMB jadinya ITBnya melayang. Dan akhirnya disinilah gw, di ITB.

Maafkan gw yah orang2, siapapun dan dimanapun , yang terkena dampak sial dari gw. Gw ga pernah bermaksud jahat, tapi ga tau kenapa hasilnya seperti ini. Mana lagi sifat pemalas dan moody yang gw punya bikin orang2 eneg ngeliat gw, maafin gw, entah kenapa sifat itu susah lepas dari raga yang masih disangkuti nyawa ini, entahlahh…

Dan untuk kesekian kalinya gw minta maaf yahh….

Dan saat ini aku memutuskan untuk tidak menjalin kedekatan dengan siapapun kecuali si mas karena gw ga bisa jauh darinya, dan dengan sekuat tenaga kesialan gw akan gw jauhin dari dia,, doain gw yahh…

Fakta terbaru, kemaren 16 April 2007, aku ngilangin STNK dan SIM nya si mas, apa aku harus menjauh dari semua orang, ya Allah..aku mohon beri petunjuk pada hambaMu yang hina ini