Sabuga, penerimaan mahasiswa baru ITB tahun 2004, kita pertama kali kenalan waktu lagi daftar ulang, berhubung kita sejurusan jadinya kita ngantrinya di tempat yang sama. Kita harus ngantri buat di presensi sekalian buat dapetin nim, karena kita datangnya pagi-pagi banget walhasil kita dapet nim-nim awal, aku nim 12 dan dia nim 14. Saat itu aku duduk di kursi antrian depan dan dia duduk di kursi antrian belakang. Pertama dia kenalan ama cowok di sebelahku baru abis itu kita kenalan. Pertama kali kenal, aku ga punya kesan apa-apa sama dia dan hal yang sama juga terjadi sama dia. Hari itu berlalu begitu aja.

Selanjutnya kita OSKM, kuliah, dan ospek jurusan, ga sedikitpun inget sama dia, semuanya berlalu cukup sampai di Sabuga dan tidak berlanjut. Bahkan masa-masa ospek jurusan, kita juga ga inget kalo kita pernah kenalan di Sabuga. Semester pertama selesai, makin banyak temen, makin banyak kenalan, walaupun kita sejurusan tapi kita beda kelas, karena tanpa sengaja di malam lebaran 2004 aku sempet OL, trus ga sengaja kenalan ama anak sejurusan, sebut si Z lainnya (kalo mau tau liat aja di page about 🙂) dan akhirnya kita malah curhat di malam takbiran. Aku dan Z temenan, dan kita deket, kita sahabatan dan ternyata si Z sekelas dengan dia. Akhirnya kita ketemu lagi, tapi tetep tidak ada kesan apa-apa bahkan walaupun kita sekelas olahraga di semester dua tapi tetep aja kita ga ada apa-apa.

Ujian naik tingkat, hiks..nilaiku turun bangett…tapi alhamdulillah semuanya lulus

Sekarang kita tingkat dua, semester tiga, dan ga diduga-duga kita sekelas bahkan akhirnya sekelompok dalam tugas suatu mata kuliah. Dan berawal dari tugas ini rasa itu akhirnya tumbuh, ternyata dia juga merasakan hal yang sama, tapi kita masih malu-malu dan saat itu kita masih punya orang lain yang deket jadinya kita tetep berteman walau sekarang ada sedikit rasa yang nyelip di kalbu ini. Kelompok tugas kali ini emang beda, awalnya kita ga kenal, yah lebih tepatnya aku yang sama sekali ga kenal sama mereka karena waktu tingkat satu aku beda kelas ama temen kelompok yang lain. Tapi semuanya welcome, thx guys…

Malam terakhir kita mau ngerjain tugas karena besok harus udah dikumpul dan dipresentasiin akhirnya kita nginep di salah satu rumah temen kelompok buat ngerjain dan niatnya sih begadang tapi berhubung temen kelompok cewek satu lagi, sedang sakit jadinya cuma aku ceweknya dan yang lainnya cowok dan nginepnya di rumah cowok pula, pengalaman pertama nginep di rumah cowok dan aku satu-satu nya cewek. Awalnya semuanya ngerjain, trus satu persatu akhirnya nyerah dan tidur kecuali dia. Salut buat dia, dianya begadang dan ga tidur sama sekali. Waktu aku tidur, tidurnya tuh di sofa tepat di atas dia, kan dia duduknya di karpet trus nyandar di sofa. Dan menurut pengakuannya waktu itu dia ngeliatin aku tidur, katanya aku tidurnya nyenyak banget. Hihii…seneng deh pas tau 🙂 dan jam tiga aku dibangunin dan Alhamdulillah tugas kita selesai (hehee…yang ngerjain dia 🙂).

Tapi berhubung tugas dah selesai, kitanya ga pernah bareng lagi. Semester tiga berlalu dan masuk semester empat, kita sekelompok tugas lagi, tapi ga seru, ga tau kenapa. Tapi semester ini bener-bener ngasih kejutan. Seseorang di kelas nyatain perasaannya ke aku tapi sayang akunya ga ngerasain hal yang sama. Maafkan aku yah teman, tapi senang sekarang kita bisa temenan tanpa terbebani apa-apa. Tadinya aku cerita ke temen-temen deket termasuk dia dan ga tau kenapa beberapa temen yang lain tau. Trus pas lagi ledek-ledekan di depan himpunan mereka mulai mau nyebut-nyebut nim seseorang yang nyatain perasaannya ke aku dan temen-temen yang saat itu ada di depan himpunan mulai nanya-nanya, „siapa sih??“, spontan aku marah dan salah satu dari mereka nyebut nim asal-asalan dan ternyata nim itu nimnya dia. Dan abis di sebut ga disengaja dia tiba-tiba muncul entah dari mana dan mau ke himpunan. Langsung deh dia di bencandain sama anak-anak, dia yang ga tau apa-apa, langsung nanya plus senyum-senyum ga jelas. Nah berawal hal ini akhirnya kita digosipin.

Tapi semuanya cuma gosip karena kita memang ga ada apa-apa. Dan dari gosip ini akhirnya muncul curhatan „Istri-Istri Malang“. Karena sering diledek-ledekin, kita jadinya sering suka mesam-mesem hehe..abisnya lucu aja, hari gini masih di ledek-ledekin, kayak anak SD ajah.

Cerita awal kita mulai deket itu mulanya dari aku yang minta anterin dia (ini juga gara-gara saran dari seseorang) ke suatu tempat, urgent banget, awalnya sih dianya ga mau, nyebelin banget padahal waktu itu butuh banget bantuan. Akhirnya minta bantuan temen yang lain, karena tujuan nya menyangkut hak yang privasi banget jadinya cuma berani minta bantuan ke temen deket. Pas hari H aku nanya ke dia, ya udah yang kemaren ga jadi soalnya aku dah minta anterin ma yang laen, eh dia malah jawab lho kok ga jadi akunya bales kamu ini gimana sih kemaren katanya ga bisa dan dia nya cuma senyum doang, trus karena setiap dua kali dalam seminggu, aku harus ke tempat itu ya udah aku bilang ke dia aku minta anterin buat yang selanjutnya dan dia setuju.

Tapi pas jam J nya ternyata temen yang aku minta anterin ga bisa, aku panik dan langsung telepon dia dan dianya dah di kos,tapi akhirnya dia mau balik ke kampus buat jemput aku lagi. Baik juga sih. Trus dari kampus, dianterin deh ke tempat yang dituju. Tapi lucu kalo inget dulu, setiap kali mau pergi berdua dari kampus, pas lewat depan himpunan, pasti deh di ledek-ledekin dulu sama anak2. Jadinya kita berdua mesam mesem, malu-malu hehe..ga jelas. Tapi peristiwa antar jemput selanjutnya berlangsung dengan baik dan gara2 peristiwa inilah akhirnya terucap “Aku sayang sama kamu” hehe….

 

 

Tapi kayaknya hal ini tidak akan pernah terjadi tanpa bantuan orang-orang ini, thx to Ebhel, kakak, hanin, nyer, PoGirls, upik, vania, vicki dan zakka, thx a lot yahh